Saturday, December 26, 2009

:. Pengalaman Di Dalam Bas .: 1 kritikan

Saturday, December 26, 2009 |
Bismillah..

Semalam, saya bersama embak maya dan dua orang housemate saya iaitu Sarah dan Aisyah pergi ke Taman Mini Indonesia. Sapanjang seminggu cuti ini, asyik terperap saja dalam rumah jadi kami mengambil kesempatan untuk keluar bersiar-siar mengambil angin. Tapi saya bukan ingin bercerita kisah kami di sana cuma ingin kongsikan pengalaman buat renungan kita bersama.

Awal-awal pagi kami dah bertolak ke CL untuk ambil bas di sana. Alhamdulillah semalam cuti krismas jadi bas tidak penuh dengan orang. Saya dan embak Maya duduk di kerusi paling hadapan dan di belakang ada Aisyah bersama Sarah. Sebelum bas bergerak, ramai penjaja yang naik ke atas menjual pelbagai barang; makanan, alat perhiasan, alat tulis dsbnya.

Tiba-tiba ada seorang pakcik berusia dalam lingkungan 40-an berdiri di sebelah embak maya sambil menghulurkan bungkusan plastik. Dia adalah 'pengamen' (pengemis) Fenomena ini biasa di sini. Bukan sahaja di dalam bas malah hampir di semua tempat pasti akan terlihat kelibat mereka. Jika pertama kali di sini, mungkin perkara ini agak aneh tapi bagi kami yang hampir tiga tahun di sini ianya sudah tidak asing lagi.

Tapi semalam saya merasakan seperti pertama kali sampai ke sini apabila pakcik yang bermuka manis tadi tiba-tiba menempikkan suaranya kepada seseorang di belakang kerana tidak mahu memberi derma. Fuhh berderau darah! Mujur embak Maya berada di sebelah jadi kuranglah sikit rasa takut ni. Mahu tidak mahu, dalam situasi tersebut mereka harus bagi juga barulah orang itu akan berhenti memaki hamun. Hanya Allah swt sahaja yang Mengetahui status wang hasil paksaan tersebut.

Kemudian bas pun bergerak. Pakcik tadi dah turun. Lega rasanya. Tapi kelegaan saya hanya sementara setelah bas berhenti di suatu perhentian. Kedengaran suara seorang laki-laki menyanyi sambil bertepuk tangan. Setelah menyanyi dua buah lagu, dia akan pergi ke setiap tempat duduk penumpang lalu menghulurkan bungkusan untuk meminta 'belas ihsan'. Kemudian akan turun di perhentian seterusnya. Saya tidak pula tahu kalau naik bas 'ekspress' seperti itu harus juga berhadapan dengan situasi ini. Ingatkan hanya berlaku pada bas kopaja sahaja jadi aku tidak pula sediakan wang recehan (wang kecil). Mujur embak Maya selalu bawa wang recehan dalam begnya lalu diberikan sedikit wang itu pada Sarah dan Aisyah di belakang untuk diberikan kepada pengamen yang naik.

Sepanjang 20 minit dalam bas, ada kot lebih kurang lima orang pengamen yang turun naik dari bas dengan persembahan masing- masing. Bukan sahaja lelaki, perempuan juga ada. Tapi pengamen yang terakhir benar-benar menyentuh hati kami. Dia bukan menyanyi tapi menyampaikan cerita diiringi siulan seruling. Kisahnya menceritakan seorang anak desa yang lahir daripada keluarga susah. Setiap pagi, dia sering bertenggek di pagar sebuah sekolah sambil melihat anak-anak lain yang sedang belajar di dalam kelas. Keinginannya untuk ke sekolah sering diluahkan kepada abangnya untuk disampaikan kepada ayahnya tetapi apakan daya keluarganya yang sudah sebegitu susah masakan mampu menyekolahkannya sedangkan makan juga mereka perlu berkira-kira.

Kisahnya itu bukanlah terlalu asing bagi kami malah lebih tragis daripada itu juga kami pernah lihat. Bagaimanakah rasanya jika seharian kita perlu menghadap sampah yang bertimbun-timbun? Itulah suasana yang kami lihat sepanjang perjalanan kami ke kampus. Beberapa buah keluarga mendiami pondok usang yang sekelilingnya adalah sampah. Anak -anak tanpa pakaian berlari berkeliaran bermain-main tanpa perasaan. Mungkin anak itu belum mengerti keperitan yang dialami oleh ibu bapa mereka dan mungkin juga kehidupan yang bakal mereka lalui kelak. Mereka belum merasa kesenangan melainkan merasakan itulah kesenangan yang sungguh menyenangkan bagi mereka yang belum mengenal erti susah dan senang.

Benarlah, dengan melihat kesusahan orang lain mampu mendidik jiwa ini menghargai dan mensyukuri nikmat yang Allah swt kurniakan sejak kita celik mata sehingga kita menutup mata. Melihat mereka yang tidak berputus asa dan sanggup melakukan apa sahaja untuk mencari sesuap nasi. Mereka letakkan ke tepi perasaan malu dengan menghiburkan orang ramai untuk meraih simpati. Cuma kadang- kadang kesal hadir dalam diri apabila melihat mereka menggunakan cara paksaan untuk mendapatkan apa yang mereka miliki. Inilah yang dikatakan; "Apabila berada dalam keadaan terdesak orang sanggup lakukan apa sahaja walaupun terpaksa membunuh" Na'uzubillah min zaliik..

Mungkin inilah salah satu hikmahnya saya ditempatkan di sini. Jika ditanya dua tahun lapan bulan yang lepas, adakah Indonesia ini adalah pilihan saya? Sudah tentu jawapan yang akan saya berikan adalah tidak!! Tapi siapa yang mampu melawan ketentuan daripada Allah swt? Alhamdulillah, saya menjumpai 'sesuatu' di sini yang mungkin saya tidak temui di tempat lain malahan di kampung halaman saya sendiri. Sebuah pemberian yang amat bernilai yang tak mampu dibeli dengan wang ringgit. Alhamdulillah. Benarlah, setiap kejadian itu tiada yang sia-sia.

Pernah terdengar pesan seorang Ustaz pada suatu ceramah agama. Beliau mengatakan ; Allah swt menciptakan manusia itu dengan pelbagai kejadian. Ada yang miskin dan ada yang kaya. Allah swt tidak menjadikan yang kaya untuk bermegah- megah dan tidak pula menjadikan yang miskin untuk terus dihina. Tetapi antara hikmahnya adalah untuk melahirkan rasa kasih dan sayang antara keduanya. Di mana si kaya memberi kepada si miskin untuk turut bersama- sama nikmat Allah swt. Ianya juga sebagai tanda kesyukuran kepada Allah swt. Tetapi si miskin tidak harus meratapi kesusahan yang dihadapi tetapi terus berusaha mencari rezeki untuk meneruskan kelangsungan hidup. Biarlah dirimu hina pada pandangan manusia tetapi jangan pula hina pada pandangan Allah swt. Jangan jadikan kesusahan sebagai alasan untuk melakukan perkara-perkara yang di larang oleh syarak. Yakinlah dengan janji Allah swt tanpa ragu ^_^

”Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan mengatakan, `Kami telah beriman,’ sedangkan mereka tidak diuji lagi?” [Al-Ankabuut: 2]

Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui atas segala sesuatu.

Allahu'alam..

read more

Sunday, December 13, 2009

:. Sepatutnya .: 0 kritikan

Sunday, December 13, 2009 |
Bismillah..


“Saya susah hati,” kata Nasir.

“Kenapa?” saya menoleh ke arahnya.

“Bulan depan saya akan menyertai ‘kelab ustaz’!” ujar beliau.

Kelab Suami Doktor ke?” saya bertanya.

“Ya. Tak lama lagi Insya Allah,” kata Nasir lagi.

“Alhamdulillah. Welcome to the club!” saya teruja dan menumpang gembira.

Di kalangan rakan yang mengenali, istilah ‘Kelab Suami Doktor’ itu sinonim dengan saya. Hingga ada yang secara lurus bendul mahu mendaftarkan diri dengan organisasi yang hakikatnya hanya gurauan sesama kami sahaja.

Saya menumpang kereta Nasir untuk pulang daripada menjalankan sebuah program latihan siswazah. Perjalanan sejam menuju ibu kota tidak kami sia-siakan kerana walaupun sama-sama tinggal di Kuala Lumpur, peluang berjumpa dan berbual bukan selalu diperolehi.

Satu bentuk usrah barangkali.

“Mengapa susah hati?” saya teringat balik kepada soalan asal Nasir.

“Macam-macam cerita yang saya dengar. Trauma barangkali. Malah sekarang ini pun sudah ketara sibuknya bakal isteri saya,” cerita beliau.

“Oh begitu. Jurutera atau doktor, sibuknya lebih kurang sahaja” saya cuba mengendurkan persepsi Nasir.

“Selain apa yang ada dalam buku Aku Terima Nikahnya dan Bercinta Sampai ke Syurga, apa yang boleh ustaz nasihatkan saya? Nasihat ringkas dan padat untuk saya pegang” pinta Nasir.

TAHAP TOLERANSI

“Hmm… saya menimbang-nimbang permasalahan yang sampai ke pengetahuan. Rasanya, kebanyakan kita mempunyai tahap toleransi sekadar lima tahun sahaja. Selepas lima tahun, mula berantakan, bermasam muka, tak bertegur sapa, malah membelakangkan semua ilmu hingga tergamak bermain kayu tiga,” saya memulakan kisah.

“Berat tu, ustaz. Apa penyelesaiannya?” Nasir kelihatan sedikit resah.

“Tidak semudah itu untuk memberi penyelesaian. Tetapi sekurang-kurangnya ustaz boleh cadangkan satu petua penting” saya menambah.

“Apa dia?” beliau bertanya.

Kurangkan SEPATUTNYA di dalam hidup ini!” saya cuba membuat rumusan yang mudah saya dan Nasir ingat tatkala melayari kehidupan berumahtangga.

Mungkin pelik bunyinya.

Memang SEPATUTNYA adalah sesuatu yang diperlukan untuk kita menetapkan matlamat, tetapi ia juga boleh menjadi racun yang memusnahkan kehidupan berumahtangga tatkala SEPATUTNYA menjadi sesuatu yang dipertahankan melebihi APA YANG PATUT.

“Sepatutnya, awak sebagai isteri kenalah…” ayat ini boleh dituturkan oleh sang suami dari pagi ke pagi.

“Awak sebagai suami, sepatutnya…” balas si isteri pula.

Sukar untuk sebuah rumahtangga berdiri dengan aman apabila terlalu banyak SEPATUTNYA yang diperjuangkan. Jika di dalam Bahasa Inggeris, SEPATUTNYA itu adalah sebuah EXPECTATION. Kita meletakkan banyak jangkaan dan jangkaan itulah yang kemudiannya berubah menjadi kekecewaan.

PEMIKIRAN IDEAL

Semasa mula berumahtangga, dengan pemikiran yang ideal tentang Keluarga Muslim, kita merancang pelbagai benda.

Misalnya, si isteri bercita-cita untuk si suami menjadi Imam Mithali dalam sebuah rumahtangga. Mengimamkan solat, memberi tazkirah dan membacakan hadith kepadanya setiap hari dan pelbagai impian yang indah lagi sempurna.

Bukan sahaja dalam soal ibadah dan amalan Islam di dalam rumahtangga, si isteri juga mahu suaminya menjadi seorang menantu yang diidam-idamkan oleh ibu bapanya. Menantu yang boleh diharap, yang pandai mengambil hati mertua dan terpercik pujian kepadanya kerana bijak menemukan calon suami yang begitu.

Itulah impiannya.

Impian yang kemudiannya mula memberanakkan pelbagai SEPATUTNYA di sepanjang pelayaran rumahtangga.

Suami pun sama juga.

Beliau mengidamkan sebuah kehidupan yang teratur, tidak perlu lagi bersusah payah ke dapur seperti di alam bujang yang serba kurang. Isteri dikahwini dengan 1001 harapan agar dapat berperanan dengan cemerlang, malah bayangan ibunya sendiri yang bermujahadah membesarkan beliau dan seisi keluarga menjadi kayu ukur untuk menilai pencapaian isteri yang dinikahinya itu.

Harapan.

Tempat kelahiran banyak SEPATUTNYA apabila satu demi satu harapan itu tidak kesampaian.

“Tapi ustaz, bukankah SEPATUTNYA itu perlu supaya kita boleh muhasabah tahap masing-masing?” soal Nasir kepada saya.

“Betul. Namun jika kita bercakap tentang soal survival rumahtangga, SEPATUTNYA itu juga memerlukan muhasabah yang khusus. Periksa balik dari semasa ke semasa, mungkin ada beberapa SEPATUTNYA yang perlu kita uzurkan. Terutamanya suami” saya menambah.

“Misalnya?” Nasir tidak puas hati.

KISAH TELADAN

“Macam yang kamu katakan tadi, kamu mengharapkan agar isteri kamu menjadi menantu yang baik kepada ibu bapa kamu. Namun selepas lima tahun berumahtangga, isteri kamu masih tidak mesra dengan mertuanya. Tetapi dia masih seorang isteri yang baik. Bincangkanlah hal ini dengan isteri. Ruang untuk beliau membuat perubahan, memerlukan kamu untuk mengundurkan beberapa SEPATUTNYA. Kalau kamu masih mahu mempertahankan expectation di awal perkahwinan dahulu, takut-takut yang dikejar tidak dapat ketika yang dikendong berciciran. Reality check, kata orang kampung saya!” saya menyambung lagi.

“Hmm. Takut saya. Ustaz sendiri masa baru-baru kahwin macam mana ustaz amalkan bab SEPATUTNYA ini?” soal beliau.

“Di awal perkahwinan, kami tinggal berjauhan. Saya di Belfast dan isteri di Galway, kemudiannya Letterkenny. SEPATUTNYA selepas kahwin kami dapat bersama sepuas-puasnya, tetapi keadaan tidak mengizinkan. Malah selepas mendapat tahu yang isteri mengandung, SEPATUTNYA saya yang turun ke Galway atau naik ke Letterkenny melawat isteri. Tetapi hujung minggu adalah kemuncak kesibukan saya. Maka Ummu Saif yang turun naik bas pergi ke Belfast dalam keadaan sarat mengandung. Apa nak buat?” saya membuka cerita.

“Tahan ke?” Nasir seakan-akan tidak yakin.

“Kami berkahwin semasa usia lebih kurang kamu dan bakal isteri. Tidak sampai seminggu selepas akad nikah, Ummu Saif sudah memulakan rotation beliau sebagai doktor junior yang menjalani tempoh housemanship yang sangat menekan. Kerja separuh mati, balik rumah sudah tidak punya sisa tenaga untuk buat apa-apa. Sebagai suami, saya ada banyak SEPATUTNYA yang boleh ditimbulkan. Tetapi menyedari akan realiti, banyak SEPATUTNYA yang saya buang” saya mengimbau kisah lama.

“Misalnya?” soal Nasir.

“Saya kemas rumah, saya masak dan bawa makanan ke hospital. Dan jika dua-dua sudah terlalu letih untuk balik, kami bermalam sahaja di Doctor Rest yang sempit itu. Esok paginya saya bawa bekas-bekas makanan kotor itu balik ke rumah untuk dibasuh. Cuba untuk bahagia dengan keterbatasan yang ada,” saya berkongsi kisah dengan bakal suami doktor yang seorang ini.

“Sampai bila proses membuang SEPATUTNYA itu perlu dibuat?” Nasir cemas.

“Sampai MATI. Sampai terkambus di liang lahad!” saya menjawab ringkas.

“Suami sahaja?” Nasir gelisah.

PERAWAN MANJA

“Kalau perempuan daripada zaman batu sampai zaman hutan batu mampu bergadai nyawa beranak, beranak dan beranak, mengapa lelaki hari ini yang sudah tidak mengangkat pedang di medan jihad tidak mampu untuk BERJIHAD menjaga rumahtangga? Manja sangatkah perawan akhir zaman sekarang?” saya cuba menyuntik semangat.

“Beratnya jadi suami. Mesti mampu sabar sampai ke mati!” ulas Nasir. Pendek.

“Sabar itu di permulaan sahaja. Insya Allah ia akan naik taraf menjadi redha” saya menokok.

“Susah saya nak bayangkan macam mana suami sabar dan redha sampai ke kubur” Nasir jujur memberitahu.

*********

“Inikah maksudnya ERTI HIDUP PADA MEMBERI bagi seorang suami, ustaz?” tanya Nasir.

“Ya. Ia bukan slogan. Tetapi sumber kekuatan diri,” saya menyetujui beliau.

“Dari manakah kekuatan itu mahu dicari?” Nasir melangsaikan pertanyaan.

Kita hidup dalam dunia yang penuh dengan benda yang TIDAK PATUT. Jadi berpada-padalah pada melayan SEPATUTNYA yang banyak hinggap ke diri. Hidup memberi itu mustahil boleh dibuat-buat, sehinggalah kita berjaya untuk benar-benar percaya, bahawa kita hanyalah HAMBA kepada-Nya. Hamba tidak layak meminta-minta dan meletakkan pelbagai standard atau jangkaan hidup. Fokuskan kepada peranan, dan syukuri setiap yang diterima, biar sekecil mana pun ia” saya selesai berkongsi pandangan.

“Ustaz rasa saya mampu?” Nasir menoleh ke arah saya.

“Berikan ilmu kepada akal supaya tahu. Suntikkan iman ke hati supaya mahu. Berjihadlah menundukkan nafsu supaya mampu. Insya Allah!” saya tersenyum.


p/s: Sengaja saya kongsikan artikel yang diambil dari iLuvislam.com ini untuk muhasabah diri dan kita semua terutama mereka yang bakal atau bercita-cita ingin bersuami/ isterikan seorang doktor. Mudah-mudahan bermanfaat, InsyaAllah.


Jazakallah..

read more

Friday, November 27, 2009

:. Salam AidilAdha .: 2 kritikan

Friday, November 27, 2009 |
Bismillah..

Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah swt kerana kita masih diberi nikmat hidup sehingga ke hari ini. Semoga pertambahan usia kita selari dengan penambahan iman dan taqwa kepada Allah swt, InsyaAllah. Pada hari ini juga, seluruh umat Islam menyambut salah satu perayaan besar dalam sejarah Islam iaitu Hari Raya Aidiladha. Mudah-mudahan, di samping kita bergembira dengan segala nikmat yang Allah swt kurniakan, kita peroleh juga pengertian dalam hari dan bulan yang dimuliakan oleh Allah swt ini, InsyaAllah.


Alhamdulillah, kami tujuh orang kerdil juga berkesempatan merayakan hari kebesaran ini di perantauan untuk kali yang ketiga. Tapi pada tahun ini ada kelainan sedikit dan mungkin juga kerana persediaan yang lebih baik daripada tahun sebelumnya. Jika tahun lepas kami beraya dalam suasana peperiksaan (entry dahulu) , tapi alhamdulillah tahun ni kami beraya dengan jiwa yang tenang dan lebih bersedia.


Pada sembilan hari awal zulhijjah kami berpuasa dan berbuka bersama- sama (bagi yang 'mampu' ). Terasa bagai menyambut hari raya aidilfitri pula. Beberapa hari sebelum menjelang bulan Zulhijjah lagi, Nadia dan Ana telah merancang sesuatu (banyak idea budak dua orang ni). Dengan kuasa kuku besi, mereka berdua dengan sesuka hatinya telah membahagikan kami bertujuh kepada menu masing-masing. Paling menarik, setiap 'chef' (konon2) disediakan seorang 'assistant' kecuali seorang je yang tak ada. Sapalah orang tu ye?Kesian~ Antara menu yang tersenarai adalah, rendang ayam, sayur lodeh mak lodeh, kuah kacang dan beberapa desert (tp bru siap satu! Fydot cepat!) Senarai harga barang yang dibeli oleh setiap orang perlu dilaporkan pada 'dinding' khas tempat kami berkumpul (tempat bergosip..kui3).


Pulang dari kuliah semalam, dua tiga orang telah memulakan kerja masing-masing. Dimulai dengan Fydot yang ditugaskan untuk menyediakan desert bersama 'assistant'nya, Nija. Sambil itu, Sarah bersama assistant,Aisyah sibuk menyiapkan bahan-bahan untuk kuah kacang. Kerja-kerja memasak terpaksa dilakukan bergilir-gilir kerana dapur gas hanya ada satu. Jika ada yang sedang memasak, yang lain siapkan bahan untuk masakan masing-masing. Kerja-kerja memasak berlanjut sehingga ke penghujung senja.

Aktiviti kerumah tanggaan dihentikan seketika untuk menghormati waktu maghrib dan berbuka puasa. Jika hari-hari sebelumnya kami berbuka dengan masakan di rumah, tapi semalam kami berbuka dengan nasi yang diberi di luar kerana tidak sempat menyediakan juadah berbuka. Selesai berbuka kami berjemaah menunaikan solat Maghrib dan Isyak. Bacaan yaasin juga dilakukan antara selang waktu dua solat tersebut. Selesai solat Isyak, kami bertakbir beramai-ramai untuk menghidupkan suasana malam raya Aidiladha dengan laungan takbir memuji Kebesaran Allah swt. Masing-masing tertunduk apabila perasaan sayu dan hiba melanda diri sampai ada yang tidak mampu lagi menahan air mata daripada keluar. Saat-saat begini teringat pula keluarga di kampung halaman masing-masing. Tabahkan hatimu wahai dukturah harapan agama dan negara!InsyaAllah.

Selepas takbir, yang berkenaan telah siap sedia untuk memulakan misi memasak rendang. Disebabkan kekurangan peralatan, rendang terpaksa dimasak dalam dua 'trip' kerana kuali yang ada tidak mampu menampung dua ekor ayam. Nasib baik ada Nadia(tukang rasa) dan Nija (sampai tertidur) yang sedia menemani sehingga rendang siap masak pada jam 11.15 malam. Selebihny,a sudah lama pengsan kerana kepenatan seharian bertungkus-lumus di dapur.

Alhamdulillah cuaca hari ini begitu cerah dan nyaman tidak seperti hari-hari sebelumnya, hujan turun tidak henti dari pagi sehingga malam. Inilah sebagian daripada Kebesaran Allah swt meraikan hari yang mengandung sejarah pengorbanan nabi Allah swt dalam meneruti Perintah-Nya . Alhamdulillah, solat sunat Aidiladha pagi tadi dapat dilaksanakan dalam keadaan yang selesa dalam rimbuhan kasih sayang-Nya. Seperti biasa, jika lewat sedikit lapangan pasti sudah dipenuhi penduduk tempatan tapi mujurlah masih ada ruang buat kami walaupun terpaksa menyelit di merata-rata.

Selesai makan-makan di rumah, kami berkunjung ke rumah Mak Som secara berjemaah. Seperti biasa, layanan daripada Mak Som semestinya first class! Biarpun hidup 'biasa- biasa' tetapi Mak Som begitu meraikan tetamu. Awal-awal lagi Mak Som dah sediakan hidangan sementara menunggu kedatangan kami, Alhamdulillah. Walaupun perut sudah kenyang, kami paksakan diri makan juga kerana bimbang Mak Som akan berkecil hati kerana telah bersusah payah menyimpan untuk kami. Terima kasih MakSom!

Balik rumah semuanya telah penat bukan main. Bukan sahaja penat berjalan dan makan tetapi penat bergambar. Hehe! Tahun ni ada dua orang juara 'fotogenik' dan tahniah la diucapkan kepada yang berkenaan :P Gambaq hangpa dua ja yang penuh dalam dua-dua kamera. Sabar neh~

Apapun, berjuta penghargaan dan ucapan terima kasih diucapkan kepada tujuh orang kerdil (termasuk diri sendiri, cewah!) kerana bertungkus- lumus menjayakan menghidupkan kemeriahan aidiladha kita di sini walaupun masing-masing pasti merasa sedih kerana beraya sebagai anak rantau. Tak dilupakan jurugambar dan juruvideo tujuh orang kerdil yang begitu bersemangat sekali merakam setiap telatah kami untuk disimpan sebagai kenangan di hari tua. Credits to Siti Suhana dan ShahidatulNadia..Ekeke.. Memang best la semua!! Terima kasih daun keladi, panjang umur dan murah rezeki, InsyaAllah tahun depan kita buat lagi ^^ Selamat beristirahat, sahabat-sahabat :P

Semoga kegembiraan ini disertai dengan Keberkatan dan Keredhaan daripada Allah swt,
Aminn Ya Rabbal 'Alamin ..

Jazakallah..

read more

Thursday, November 26, 2009

:. Alhamdulillah .: 2 kritikan

Thursday, November 26, 2009 |
Bismillah..

Hari ni line internet sangat mendukacitakan.Selalunya waktu-waktu tengah malam begini line laju ja tapi entah la tak tahu apa puncanya, hanya Facebook sahaja yang boleh dibuka. Pasrah ja hati tak dapat masuk iLi dan paling penting tak dapat nak cari maklumat untuk ‘assignment’ yang baru diterima siang tadi.

Tapi, tak tahu kenapa hari nie terasa begitu teringin sangat nak masuk iLi seperti ada sesuatu. Cewahh ‘perah santan’ sekali sekala apa salahnya kan? Ehehe. Saya cuba dan cuba, akhirnya berjaya juga membuka iLi. Padanlah saya teringin bersemangat sangat nak masuk, rupa-rupanya ada berita gembira yang menanti. Saya dapat pm daripada seorang adik

“Salam. Kak!!!Saya dapat *.** ..Alhamdulillah..Terima kasih kak ^^

Subhanallah!Alhamdulillah!Allahuakbar! Tak tergambar betapa gembiranya saya menerima berita tersebut! Terasa bagai diri ini yang sedang berada dalam diri adik berkenaan. Bersyukur mendapat keputusan yang cemerlang dan berpuas hati atas perit lelah yang dicurahkan setimpal dengan anugerah yang Allah kurniakan, Alhamdulillah. Paling membahagiakan adalah melihat wajah bangga ibu dan ayah saat melihat keputusan itu. Ya Allah, aku pula yang rindukan saat itu.
Beberapa hari setelah ujian selesai, dia ada pm saya meluahkan kerisauannya pada saya. Katanya soalan ‘exam’ susah. Dia takut nak berhadapan dengan hari keputusan diumumkan. Puas juga memujuk agar dia tidak lemah semangat tapi apalah yang saya mampu lakukan, selain mendoakan daripada jauh agar Allah Melapangkan dadanya dan Melindunginya daripada berputus asa. “Takpa, adik dah cuba yang terbaik! Sekarang tinggal berdoa dan bertawakkal kepada Allah swt. Yakin, setiap yang Allah swt berikan itu adalah yang terbaik buat adik. Lepas ni gandakan usaha! Buat yang lagi baik! Semangat!”. Konon- konon memujuk :P

Sejak tu dia dah tak online. Saya menganggap dia sibuk dengan perjuangan dia untuk semester dua pula. Tadi sebelum kuliah IPD bermula, Zura bagitaw ‘result’ matrik dah keluar. Terus saya teringatkan kepada adik berkenaan. “Semoga dia dapat keputusan yang cemerlang”. Gelisah jugalah. Alhamdulillah, dia masih ingat saya. Hari ini juga dia pm saya tadi di iLi dan menyampaikan berita gembira tersebut.

Saya mengenali adik berkenaan melalui iLi. Dia pm saya pertama kali selepas melihat komen saya di thread alumni Kolej Matrikulasi Melaka. Sejak itu, apabila dia berkelapangan, dia akan masuk iLi dan setiap kali dia ‘online’ pasti ada ‘message’ yang ditinggalkan buat saya yang menceritakan kehidupannya di KMM. Tidak ketinggalan, saya selitkan sepatah dua kata-kata semangat agar dia terus bertahan dan berusaha yang terbaik untuk perjuangan dia di sana. Telatah adik berkenaan membuatkan saya terkenang kehidupan saya di tempat yang sama. Hmm penuh kenangan yang pastinya tidak dapat dilupakan. Hanya sekarang pasti ada yang berubah di sana.

Semoga adik berkenaan terus tabah menempuh zaman matrikulasi yang begitu mencabar dan terus gigih berusaha untuk mengekalkan keputusan cemerlangnya untuk semester dua yang sedang berlangsung. Semester dua lebih besar dugaan yang perlu dihadapi dan usaha perlu dilipatgandakan. InsyaAllah dia boleh. Semoga Allah swt Memberkati dan Meredhai dirinya, aminn ya rabbal ‘alamin.

Jazakallah..

read more

Friday, November 20, 2009

Permaisuri Hatiku - Hijjaz 0 kritikan

Friday, November 20, 2009 |
Permaisuri Hatiku

Di antara kekasih pilihan di hati
Punyai budi penghias diri
Wajahnya lembut perhiasan pekerti yang tinggi
Indahnya perhiasan duniawi

Di antara diriku jua dirimu
Hanya mengharap cinta yang Satu
Ku binakan mahligai impianmu
Ohh sayang, ikhlaskanlah hatimu

Malu bernilai, katamu berhikmah
Hatimu tulus suci dan murni
Hanya diri yang halal engkau serahkan segala
Untuk mencari redha Illahi

Benarlah cinta bukan melalaikan
Tanpa memikirkan batas syariatnya
Semuanya itu hanya ujian di dunia
Ia adalah mahar untuk kita ke syurga

Oohh kau permaisuri di hatiku
Di dunia ini engkau penghibur
Menjunjung kasih amanah Illahi
Ku pasti akan terus menyayangi

Terima kasih ucapan ku beri
Kau hadiahkan ku cahaya hati

Ku pimpin tanganmu oohh kasih
Meniti hari semoga kita dapat bersama
Sampai kepada-Nya di syurga selamanya

Tuhan kekalkanlah permaisuri hatiku
Untuk menemani dalam menggapai cintamu


p/s: Khas buat kawan-kawan yang telah berkahwin beramai-ramai tahun ni [berjanji agaknya :P]. Tak dilupakan juga buat yang sedang menghitung hari untuk diijab kabulkan..Tahniah! Semoga peroleh keberkatan dan keredhaan-Nya..

aminn ya rabbal 'alamin



read more

Sunday, November 15, 2009

:. Aku? Kenapa Tidak Saya? .: 2 kritikan

Sunday, November 15, 2009 |
Bismillah..

Alhamdulillah..Hari ni telah berakhir kesengsaraan menghadapi minggu peperiksaan. Peperiksaan yang harus dihadapi setiap bulan kadang-kadang mengundang rasa bosan dan sangat meletihkan. Namun, alhamdulillah hati ini sentiasa diketuk dengan peringatan-peringatan yang mampu memuhasabah diri ini untuk kembali bersemangat. Semangat!

Kita lupakan seketika tentang 'exam'. Mengenai tajuk di atas, "Kenapa aku? Kenapa Tidak Saya?" adalah feedback kepada seorang sahabat yang melontarkan pertanyaan tersebut kepada saya beberapa hari yang lepas setelah mengikuti blog ini untuk suatu tempoh. Mohon maaf kepada yang berkenaan jika saya keterlewatan membuat 'entry' ini kerana ketika itu saya masih dalam tempoh 'berpuasa'.

Kenapa saya sering menggunakan perkataan 'aku'?

Seperti yang saya pernah suarakan dulu, tujuan awal saya berblog bukanlah untuk tatapan umum tetapi sekadar untuk luahan dan repekan sendiri untuk tatapan diri sendiri. Sehingga sekarang, saya masih menganggap blog ini tiada pengunjung yang sudi 'parking' dan hanya saya yang berkeliaran mundar-mandiri di sini untuk melakarkan kehidupan anak dagang ini. Jadi, saya lebih gemar menggunakan perkataan 'aku' untuk menggambarkan situasi seolah-olah saya sedang berinteraksi dengan diri sendiri untuk bukan dalam keadaan sedang bercerita di khalayak umum.

Jika di luar, 'aku' bukanlah menjadi kata ganti nama diri saat saya berkomunikasi bersama mereka di sekeliling saya, tapi ianya menjadi kata ganti nama diri saat saya bermonolog dengan diri sendiri.

Tapi, pertanyaan hamba ALlah swt berkenaan telah membuatkan saya tersedar daripada imaginasi sendiri. Saya harus sedar, rupanya blog ini kadang-kadang menerima kunjungan daripada tetamu yang tidak diundang. Oleh kerana itu, saya harus perbaiki setiap penulisan dan gaya bahasa agar penyampaian saya bukan sahaja mudah diterima untuk diri sendiri tetapi juga bermanfaat bagi mereka yang sudi 'minum-minum' di sini.

InsyaALlah, saya akan cuba perbaiki dari semasa ke semasa. Buat permulaan, sebagai menghargai hamba Allah berkenaan, saya akan menggantikan aku kepada saya agar perkongsian antara dua hala lebih ternampak dan di samping mengingatkan saya, bahawa penulisan saya terkadang ada yang sesat membaca, jadi haruslah lebih berhati-hati.

Walau begitu, saya sangat berharap agar blog ini tidak disamakan dengan blog-blog ilmiah yang lain. Blog ini sekadar picisan yang menjadi tempat untuk saya meluahkan apa yang terdetik di hati dan menceritakan tragedi-tragedi yang berlaku pada diri ini. Jika ada yang boleh diambil sebagai pengajaran, alhamdulillah tetapi jika sebaliknya janganlah dicontohi. Saya juga sangat mengalu-alukan sebarang kritikan dan pandangan daripada pengunjung yang sudi singgah ke teratak buruk saya ini.

Terima kasih daun keladi. Salam ziarah dan semoga berjumpa lagi ^^

Jazakallah

read more

Friday, November 6, 2009

:. Cari Calon? .: 4 kritikan

Friday, November 6, 2009 |
Bismillah..

Aku telah bersara daripada melibatkan diri dalam perbincangan di kategori perkahwinan sejak beberapa bulan yang lepas setelah beberapa orang user perasan akan kekerapan kehadiran aku di thread-thread sedemikian sehingga ada yang cuba mengusik- usik dengan mengatakan aku 'tidak lama' dah. Haish macam-macam. Sejak itu, aku hanya bergiat aktif di rumah sahaja bersama- sama housematees. Hampir setiap hari, ada sahaja topik mengenai perkahwinan dibualkan. Takpa, ilmu juga kan?

Sejak thread 'mencari calon suami/ isteri seorang doktor' dibuka dan aku yang bertanggungjawab meng'edit'nya, jadi aku sering juga mengikuti perkembangan thread berkenaan. Sudah lama thread tersebut menyepi sehinggalah aku masuk forum tengah hari tadi dan mendapati thread berkenaan naik semula. Pandangan aku tertarik pada kenyataan seorang user yang mengatakan pasangan doktor dan engineer menghasilkan gabungan genetik yang bagus. Sungguh alergik! lalala~Jika sebelum ini aku hanya menahan diri daripada menghantar komen di sana setelah dulu ada beberapa komen aku terlepas juga, tapi kenyataan user berkenaan telah membuatkan jari- jemari aku tidak tahan lagi untuk melontarkan hujah. Ya, setelah sekian lama, akhirnya aku kembali buang tebiat di thread perkahwinan. Kwang3.

Melihat kepada komen-komen user di sana, hampir keseluruhan wanita lebih memilih untuk mencari lelaki seorang doktor sebagai pasangan hidup dan sebaliknya pula bagi kaum adam yang lebih cenderung untuk memilih wanita selain doktor sebagai pasangan hidup mereka. Antara alasan yang diberikan kaum hawa adalah, lelaki bergelar doktor ni 'hensem', lemah lembut, baik hati, jika sakit mudah untuk mendapatkan rawatan. Tidak kurang juga ada yang menyimpan niat untuk menguruskan suami yang pastinya sibuk dengan tugas sebagai seorang doktor.

Bagi kaum adam pula, alasan utama mereka kebanyakannya adalah kesibukan. Mereka tidak mahu isteri yang terlalu sibuk dengan tugas sedangkan mereka menginginkan seorang isteri yang mempunyai masa terluang untuk menguruskan rumah tangga. Ini bukan kali pertama aku mendengar komentar seperti ini, malahan sejak dahulu lagi doktor wanita bukanlah pilihan utama untuk kaum adam jadikan pasangan hidup.

Walaupun, aku masih belum merasai kehidupan seorang doktor, tetapi aku tidak nafikan komentar yang mereka lontarkan ada benarnya. Memang rata-rata doktor sibuk dengan tugas sehingga masanya lebih banyak dihabiskan di hospital berbanding di rumah terutama jika terpaksa 'on call' selalu sehingga hospital sudah seperti rumah kedua mereka. Kadang-kadang ada yang mengatakan kehidupan doktor untuk pesakit melebihi kehidupan peribadinya dan juga keluarganya. Jika bagi seorang lelaki, itu tidaklah menjadi begitu bermasalah kerana isteri di rumah mampu menguruskan keluarga tanpa memerlukan suami berada sepanjang masa di rumah. Masalah mungkin akan timbul apabila isteri yang menjawat jawatan sebagai doktor dan terpaksa meninggalkan suami di rumah untuk membantu menguruskan rumah tangga.

Tetapi harus kita sedar, setiap sesuatu pekerjaan itu berhadapan dengan risiko yang pelbagai. Contohnya seorang engineer yang terpaksa meninggalkan anak dan isteri/ suami di rumah ketika 'offshore' yang terkadang memakan masa lebih sepekan. Seorang peguam pula telah membahayakan dirinya dan keluarga ketika menguruskan kes-kes jenayah pelanggan mereka. Tidak kurang pula seorang guru yang menjadi idaman kebanyakan lelaki juga turut berhadapan dengan risiko kerja dan rumah tangga. Mereka harus pandai mengendalikan emosi ketika berada di sekolah dan di rumah. Jika tertekan dengan sikap pelajar, silap hari bulan periuk belanga di rumah yang menjadi mangsa. Oleh itu, jika boleh jangan mudah benar kita membuat justifikasi dengan hanya melihat kepada 'side' yang lebih menonjol sahaja. Setiap pekerjaan itu ada kelebihan dan kekurangan tersendiri cuma yang berbeza adalah kebijaksanaan kita dalam mengendalikan kekurangan yang ada.

“Maka, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain) dan hanya kepada Tuhan-mulah engkau berharap. ” [ Al-Insyirah:5-8]

Walaupun aku sendiri berdiri dalam bidang ini, aku sedikit pun tidak berkecil hati malahan aku menghormati setiap pandangan mereka. Setiap orang berhak untuk melontarkan buah fikiran mereka tanpa merendah-rendahkan pandangan orang lain. Kita diciptakan dengan pelbagai variasi termasuklah cara kita berfikir dan juga keinginan kita tidak sama. Kadang-kadang perbezaan itu membuatkan kita lebih memahami antara satu sama lain .

Apa yang penting di sini bukan kerjaya tetapi adalah redha. Jika kita redha dengan pasangan kita, iaitu kita yakin dialah jodoh yang ALlah swt hadirkan buat kita, kita harus terima segala kelebihan mahupun kekurangan dirinya. Saling menghormati dan membantu dalam melayari bahtera rumah tangga yang pastinya tidak akan tandus dengan ujian daripada ALlah swt. Perkahwinan itu adalah penghubung kasih sayang dan bukan mencetuskan tali permusuhan. Persiapkan diri dengan ilmu dan kemantapan iman agar rumah tangga yang dibina subur bersama kasih sayang dan redha daripada ALlah swt. .

Bukanlah sesuatu yang salah untuk seseorang itu mengidamkan sesuatu yang mereka rasakan terbaik buat diri mereka. Buatlah seberapa panjang pun 'list' ciri- ciri pasangan hidup yang mereka inginkan. Siapa yang tidak mahu pasangan hidup yang menjadi idaman kan? Kalau boleh kita mahu pasangan yang tip top! Pasangan yang terbaik yang menepati setiap kriteria yang kita harapkan. Ada ke orang yang inginkan pasangan hidup yang kurang baik?

Jika boleh, kita mahukan suami/ isteri yang beriman yang dapat sama-sama membimbing untuk mencari redha ALlah swt. Cintanya bukan hanya pada dunia tetapi cintanya kepada ALlah swt dan akhirat melebihi segala cinta yang mampu mendidik kita untuk lebih mencintai ALlah swt. Kita mahukan pasangan yang memahami dan bertolak- ansur dalam menguruskan rumah tangga. Walaupun dia sibuk mencari rezeki dunia, tetapi dia tidak lupa untuk menyiapkan santapan akhirat buat dirinya dan ahli keluarganya. Pasangan yang mampu tersenyum walaupun dalam kepenatan dan tidak pernah mengeluh dalam menunaikan tanggungjawab sebagai suami/ isteri. Pasangan yang sudi mendengar celoteh dan rintihan kita saat kita memerlukan tempat untuk berbicara meluah rasa. Paling penting, bersamanya bukan menjauhkan kita daripada Tuhan lalu tenggelam dengan nafsu dunia tetapi apabila bersamanya menguatkan lagi ingatan kita pada Yang Maha Esa.


Namun, sebagai seorang hamba, kita harus akur dengan ketentuan Pencipta kita. Di samping berusaha, kita haruslah berdoa dan bertawakkal kepada-Nya. Jika dapat yang kita inginkan, alhamdulillah tetapi jika yang sebaliknya tetaplah bersyukur kerana Dia lebih Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya. Tidak semua yang kita harapkan akan menjadi kenyataan. Kadang- kadang, apa yang kita rancang, kita peroleh hasil yang sebaliknya. Itulah dinamakan takdir daripada Dia yang Maha Kuasa. Kita merancang, tapi Dia adalah sebaik-baik Perancang. Setiap yang berlaku pasti disusuli dengan bermacam hikmah. Masakan ALlah jadikan sesuatu itu hanya sia-sia?

“Dan tiada Kami jadikan langit dan bumi, dan segala yang ada antara keduanya, untuk permainan (sia-sia).” [Al- Anbiya 16]

"Tetapi boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahu. (Al- Baqarah:216)"

Benarlah, sesuatu yang baik pada pandangan manusia, belum tentu baik pada pandangan ALlah swt dan begitulah sebaliknya. Jadi, walau apapun yang diciptakan oleh-Nya buat kita, yakinlah itu adalah hadiah yang terbaik untuk kita daripada-Nya.

Sebelum mengharapkan jodoh yang terbaik, persiapkanlah diri sendiri dahulu dengan ilmu yang bermanfaat serta akhlak yang mulia sebagai mahar untuk melayari bahtera rumah tangga yang bakal dibina. Perkahwinan itu bukan sahaja menghalalkan yang haram tetapi juga sebagai penyambung generasi umat Nabi junjungan, Muhammad saw. Kita yang bertanggungjawab melahirkan khalifah-khalifah dunia untuk meneruskan agama yang begitu teguh dipertahankan oleh Nabi Muhammad saw serta para sahabat baginda yang dimuliakan. Jangan terlalu berangan- angan untuk menikmati keseronokan di alam perkahwinan tetapi fikirkanlah tanggungjawab yang bakal dipikul apabila bergelar suami/ isteri dan juga ibu/ ayah.

Semoga kita semua dikurniakan seorang suami dan isteri yang soleh dan solehah yang mampu membimbing kita menggapai redha dan keberkatan hidup oleh ALlah swt. Aminn Ya Rabbal 'Alamin.

Allahu'alam..

p/s: Sekian dahulu 'keterbuangan ketebiatan' saya. Taubat-taubat ^_^ [Alhamdulillah, hari nie dapat berita gembira. Senior batch 2006, kak bazura dan abg Hafiz akan melangsungkan perkahwinan mereka pada bulan Disember nnt. Mabruk!Kedua-duanya adalah bakal doktor ^_^]

read more

Thursday, November 5, 2009

:. Tiada Tajuk .: 2 kritikan

Thursday, November 5, 2009 |
Bismillah..

Cerita- ceriti sepanjang hari ini ^

8.00 pagi

Seperti biasa, menaiki angkut ke kampus bersama-sama housematees. Hari ni ada exam mikrobiologi, teori dan praktikum. Malangnya pagi ni keadaan jalan raya sungguh sesak sehingga kami terpaksa mengambil keputusan untuk turun dari angkut dan berjalan jauh menuju ke kampus kerana bimbang terlambat untuk menjawab peperiksaan. Sampai ja kampus masing-masing dah kepenatan tapi kekenyangan kerana makan asap kenderaan.Hee..ALhamdulillah exam teori diundur ke jam 9.20 pagi. Legaaaa^^

10.40 Pagi:

Ujian praktikum akan dimulakan pada jam 12.20 dan sementara menunggu ujian dimulakan, kami duduk di hadapan makmal dan membuat persediaan yang terakhir sebelum masuk dalam makmal. Tiba-tiba keadaan jadi sedikit huru-hara dan mereka berpusu-pusu turun ke ground floor. Selang beberapa saat, kedengaran loceng petanda kebakaran dibunyikan. Kami pun bergegas turun ke ground floor membuntuti kebanyakan orang. Sepanjang diri ini bergelar seorang pelajar, inilah pertama kali bangunan tempat belajar mengalami kebakaran. Tapi tidaklah begitu serius hanya berlaku lintas pintas di salah sebuah makmal di UKRIDA sahaja. Ingatkan latihan saja macam di sekolah dulu tapi ianya adalah kenyaaan. Dashyat!

12.30 Tengah hari

Apabila keadaan sudah selamat, kami masuk kembali ke dalam bangunan kampus. Ingatkan ujian praktikum dibatalkan tapi exam tetap diteruskan. Kami menunggu lebih setengah jam di luar makmal sambil memerhatikan para petugas makmal dan lecturer keluar masuk dengan membawa alatan untuk ujian. Semua orang sudah tiada mood untuk exam memandangkan semuanya agak kepenatan dan masing-masing sedang kelaparan. 'Gastritis' yang menyerang 'stomach' aku ni sejak selesai exam teori tadi pula sudah terasa naik sampai ke ulu hati. Huhu mujur dapat bertahan.

ALhamdulillah. Suasana dalam makmal sebelum exam dimulakan pun agak kelam kabut. Huu siap kena marah lagi dengan dr Wani kerana bising. Penat mengurut-urut dada sambil beristghfar dengan fydot sepanjang kami dalam makmal . Lawak pun ada. Alhamdulillah selesai exam praktikum mikrobiologi.

13. 20 petang

Selesai ujian praktikum, aku dan aisyah bergegas pula ke kuliah patologi klinik yang sudah bermula setengah jam yang lalu. Perut masih sakit, dan oksigen pun rasa makin berkurang. Antara faham dengan tidak ja kuliah dr Richard hari ni. Kalau sebelum ni, kuliah dr ni la aku paling bersemangat sebab beliau sangat kelakar.

14.15 Petang

Selesai kuliah, sepantas kilat aku dan aisyah menuju ke ruangan 301 kerana kami masih ada kuliah bedah.Masuk dalam kuliah, dr Arnold sudah bersiap sedia untuk memberikan kuliah bedah dan hosmatees aku yang lain pun sudah berada dalam dewan kuliah tersebut. Selepas meletakkan beg, aku dan aisyah keluar dan menuju ke surau untuk menunaikan solat zuhur. Sama seperti kuliah sebelum ini, dr Arnold lebih gemar bercerita berbanding menerangkan satu per satu isi 'slide'nya. Beliau juga gemar berkongsi pengalaman beliau bermula dengan seorang mahasiswa perubatan sehingga menjadi doktor pakar bedah.

Tapi agak mengejutkan hari ini apabila dr Arnold memberikan nasihat agar kami segera mencari 'pacar' terutama perempuan sementara sebelum lulus sarjana kedoktoran. Katanya, lelaki takut untuk 'tackle' perempuan yang bakal bergelar doktor. Kata-kata beliau mengingatkan aku pada thread di iLuvislam.com yang membincangkan isu mencari doktor sebagai pasangan hidup. Kebanyakan lelaki di sana memang tidak mahu beristerikan seorang doktor tetapi lain pula bagi perempuan yang bercita-cita ingin menghawini seorang doktor. Huu macam-macam. Semua berhak untuk membuat 'check list' ciri- ciri pasangan hidup yang mereka inginkan, cuma jangan lupa sandarkan segalanya kepada ALlah swt. Dia lebih Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya.

15.30 Petang

Kuliah bedah selesai! Yeay akulah orang paling bahagia. Sejak dalam dewan kuliah lagi aku dah terbayang-bayang nasi dan ayam yang bergolek-golek. Pedih rasanya bukan kepalang sehingga terasa asid hidroklorik ni sedang menghakis-hakis mukosa dinding perut aku. Isk3..Bukan main panjang lagi langkah kaki menuju ke tempat angkut. Huu hari yang sangat memenatkan, kelakar dan penuh sejarah. Tiba-tiba terfikir, mampukah aku meneruskan perjalanan yang belum sampai setengah ni? InsyaALlah. Mudah-mudah diberikan kekuatan dan semangat untuk terus mara, InsyaALlah.

Semangat!

read more

Monday, November 2, 2009

:. Benign Prostate Hyperplasia (BPH) .: 4 kritikan

Monday, November 2, 2009 |
Bismillah..

Pagi tadi aku ada presentation untuk PBL blok 20 (Urogenital ll )dan penguji untuk kelompok aku adalah dr Wani. Jika didengar melalui pengalaman kawan-kawan lain yang pernah diuji oleh dr yang sama, tidaklah sukar sebenarnya tapi entah mengapa aku begitu gementar sekali sejak malam tadi sehingga tergagap juga seketika di awal presentation tadi. dr Wani dan kawan-kawan group pun tergelak sama. Namun alhamdulillah, segalanya berjalan lancar dan dr Wani memuji group kami kerana bahan-bahan yang kami dapatkan melengkapi antara satu sama lain. Pertama kalinya aku rasa nak share input-input yang mungkin bermanfaat, InsyaALlah. Saya dapat kes Benign prostate hyperplasia (BPH).



Pengenalan:

Prostat merupakan kelenjar aksesori pada lelaki yang terletak di inferior urinary bladder (pundi kencing) dan membungkus urethra di bahagian proximal. Apabila berlaku pembesaran pada prostate gland (kelenjar prostat) , urethra pars prostatika akan tersepit dan seterusnya menghambat aliran urin dari urinary bladder (pundi kencing) . Namun sekarang masih menjadi kontroversi pada nama BPH yang sebenarnya iaitu sama ada Benign Prostate Hypertrophy atau Benign Prostate Hyperplasia kerana kedua-keduanya adalah benar tetapi bergantung kepada pemeriksaan patologi anatomi untuk memastikan pembesaran prostate gland berakibat daripada pertambahan saiz (hypertrophy) daripada sel-sel atau pertambahan bilangan sel (hyperplasia) tanpa berlaku pertambahan saiz.


Penyebab:

Di sini faktor hormon dan usia lebih ketara menyebabkan berlakunya BPH ini. BPH dikatakan sering terjadi pada lelaki yang berusia 40 tahun dan ke atas. Mengikut pathogenesis (perjalanan penyakit) , apabila usia semakin meningkat hormon testosteron berkurang dan ini meningkatkan penghasilan hormon estrogen yang meningkatkan bilangan reseptor untuk dihidrotestosterone hormone sehingga mengakibatkan pembesaran yang abnormal pada sel-sel pada kelenjar prostat.

Gejala klinik:

Dibahagikan kepada dua berdasarkan penyebab PBH iaitu:

Sumbatan - Buang air kecil (BAK) yang tidak puas, urin menitis-nitis pada akhir BAK, pancutan yang lemah dan terputus-putus. Pada awal BAK, pesakit terpaksa menunggu untuk mengeluarkan urin yang pertama.

Iritasi (luka) : Tidak mampu menahan BAK, kerap buang kecil di waktu malam, frekuensi BAK lebih sering berbanding selalu, dan disuria( merasa sakit saat BAK).

Pengubatan:

1. Alpha blocker: Berfungsi dalam mengurangkan saiz kelenjar prostat yang membesar dan neck of urinary bladder (pundi kencing).

2. 5-Alpha- Reductase inhibitor: Juga mengurangkan saiz dan memperbaiki gejala- gejala yang timbul.

3. Combination of 1 and 2 : Memperbaiki aliran urin.


Pencegahan:

Mengamalkan cara hidup sihat sejak usia muda untuk mengurangkan risiko mendapat penyakit ini. Ini termasuk diet, aktiviti seharian dan sebagainya. Menurut kajian, saw palmitto (kuaci ) mampu mengurangkan risiko menghidapi BPH. Walau bagaimanapun, apabila sesuatu penyakit melibatkan ketidakseimbangan hormon, maka itu adalah di luar kawalan yang tidak mampu diubah melainkan dapat melambatkan perjalanan penyakit dan menurunkan gejala-gejala yang dialami.

Gejala-gejala BPH harus segera diatasi untuk mengelakkan beberapa komplikasi lain seperti :

- Infeksi bakteria
- Batu
- Gangguan fungsi ginjal.

Paling penting, BPH yang tidak terkendali mampu bertukar kepada sel- sel kanser yang pastinya lebih berbahaya kepada pesakit.

Sekian sedikit perkongsian daripada saya. Jika ada yang ingin menambahkan atau membetulkan, sangatlah dialu-alukan. Saya hanya memasukkan beberapa percent sahaja daripada keseluruhan bahan yang assignment saya. Saya ringkaskan dengan memasukkan info-info yang dirasakan penting sahaja supaya mudah difahami oleh semua. Mudah-mudahan ilmu yang dikongsikan bermanfaat untuk kita semua, InsyaALlah.

Saya juga memohon maaf jika tidak sedap mata memandang pada percampuran bahasa pada penerangan di atas. Ingin sekali saya menggunakan bahasa Inggeris supaya dapat meningkatkan penguasaan dalam bahasa Inggeris tapi pada masa yang sama saya bimbang jika saya menggunakan bahasa inggeris (broken english) ada yang sukar memahami dan seterusnya proses penyampaian ilmu tidak berlaku. Apapun, mohon maaf atas kekhilafan/ sebarang kekurangan yang terlihat.

Jazakallah.

read more

Sunday, November 1, 2009

:. Indahnya Perasaan Ini .: 2 kritikan

Sunday, November 1, 2009 |
Bismillah..

Entry kali ini sekadar ingin meluahkan rasa gembira dan terharu kepada insan- insan yang Allah swt hadirkan dalam hidup penulis sepanjang bergelar hamba untuk tempoh masa yang singkat ini. Alhamdulillah.

Jika sesetengah orang gembira dan berbangga ketika menerima kata-kata cinta daripada kekasihnya, begitu juga dengan diri ini. Kata-kata I love you, ana uhibbuki fillah, saya sayang kamu, saya cinta kamu dan pelbagai lagi yang membawa pengertian yang sama iaitu, sebuah pengucapan seseorang kepada orang lain untuk mengekspresikan perasaan sayangnya.

Walaupun kata-kata itu aku terima bukan daripada seorang kekasih apatah lagi yang bukan mahram, tetapi sudah tidak dapat digambarkan betapa indahnya perasaan yang hadir. Tiada langsung perasaan segan mahupun malu tetapi yang ada hanyalah perasaan bahagia. Begitu kuat sekali ikatan ukhwah yang terjalin antara kami. Alhamdulillah.

Tapi sebentar tadi, kata-kata seorang adik berjaya meruntuhkan hati ini. Secara tiba-tiba beliau menegur di ym dan berkali-kali beliau menyatakan rasa sayang terhadap diri ini. Pada mulanya aku agak kehairanan kerana sebelum ini beliau tidak pernah seperti itu. Namun, demi Allah, aku tidak tegar menahan kesyahduan yang menyelinap dalam hati ini.

Subhanallah! Sungguh besar anugerah Allah swt. Dia hadirkan insan-insan ini dalam hidupku yang membuatkan hidup ini menjadi lebih sempurna dengan kasih sayang yang mereka kongsikan buat diri ini. Walaupun aku sedar, tiada apa yang diri ini mampu lakukan untuk membahagiakan orang lain apatah lagi menjamin untuk tidak melukai mereka, tetapi ALlah masih memberi kesempatan kepada diri ini untuk menerima dan merasai kasih sayang yang mereka hulurkan. Alhamdulillah.

Aku tidak mempunyai kakak apatah lagi adik perempuan. Tapi , Allah swt telah gantikan kekurangan itu dengan begitu ramai adik perempuan, kawan-kawan dan kakak- kakak yang begitu penyayang dan baik hati. Alhamdulillah, Indah sungguh perasaan yang hadir setiap kali kami bertemu walaupun hanya di alam maya tanpa melihat paras rupa dan susuk tubuh, tapi hati kami terasa begitu dekat sehingga begitu terasa begitu kuat sekali perasaan cinta yang hadir.

Semoga benih kasih dan sayang ini akan tumbuh subur bersama pohon kasih dan sayang daripada Allah swt agar membuahkan rimbunan keimanan dan ketaqwaan kepada-Nya. Semoga kerinduan kami, menguatkan rindu kami kepada-Nya dan ingatan antara kami mengingatkan kami kepada-Nya. Ya ALlah, peliharalah ukhwah yang kami bina serta satukanlah hati-hati kami agar tetap teguh bersama kekuatan cinta-Mu, dan jauhilah kami daripada hasutan syaitan yang mampu merapuhkan kekuatan cinta antara kami, aminn ya rabbal ‘alamin..

Terima kasih semua! Saya sayang kamu! I Love you! Ana Uhibbuki Fillah! Wo Ai Ni!
Jazakallah.

read more

Wednesday, October 28, 2009

:. Bukan Sekadar Kata .: 0 kritikan

Wednesday, October 28, 2009 |
Bismillah..

Sudah lama rasanya blog ini dibiarkan berabuk. Sejak-sejak ini ketandusan idea pula untuk melakarkan tarian pena kehidupan. Walaupun penulis tahu tiada siapa yang berminat untuk berkunjung ke teratak buruknya ini, namun penulis tetap mahu melakar keindahan dan kedukaan dengan pena kehidupan sebagai perkongsian dalam kehidupannya sendiri. Oleh itu,penulis menyusun sepuluh jika terdapat sebarang kekurangan dalam penyampai hati ini.

Saat kita melihat orang lain berduka lara, mudahnya kita menghampiri dan menghadiahkan kata-kata semangat agar mereka yang sedang bersedih kembali tersenyum. Kita akan berusaha apa sahaja yang termampu untuk menenangkan mereka dan membuatkan mereka kembali bersemangat untuk meneruskan kehidupan. Apabila mereka kembali pulih, kita adalah orang paling berbahagia. Ini adalah atas dasar kasih sayang yang kuat. Apabila orang yang kita sayang sedang bersedih, kita tidak mampu untuk mendiamkan diri lalu kita berusaha sedaya upaya untuk mengurangkan kesedihannya itu.

Namun, apabila diri kita berada di tempat mereka, belum tentu nasihat yang kita berikan itu mampu untuk memulihkan semangat yang kian pudar. Benarlah, berat mata yang memandang berat lagi bahu yang memikul. Kadang-kadang kita merasa sudah tidak mampu berdiri walaupun pelbagai kata-kata semangat dihadiahkan oleh orang-orang di sekeliling kita, cuma yang kita mampu berharap adalah agar kekuatan daripada-Nya terus hadir memangku diri saat terasa rebah tidak bermaya.

Walaupun kata-kata itu tidak mampu mengubah yang terjadi, tetapi sekurang-kurangnya ianya mampu membantu diri menjadi lebih tenang. Terkadang, kata-kata itu hadir bersama kasih sayang pada yang memahami dan cuba untuk mengerti diri kita yang membuatkan kita menjadi lebih tenang dan tenteram. Terkadang juga, kita hanya inginkan tempat untuk meluahkan rasa, agar dada ini menjadi lebih lapang. Walaupun kita tidak meminta untuk dimengerti apatah lagi menangis bersama kita, tapi keikhlasan yang dihulurkan mampu mengurangkan rasa sakit yang ditanggung.

Namun, kita tidak perlu berharap untuk mereka mendengar tangisan ini. Bukan kerana ego tapi, meminta biarlah pada yang sudi dan janganlah berharap pada yang tidak pernah ingin mengerti. Biarlah mereka hadir dengan keikhlasan seorang teman yang kuat cinta ukhwahnya, yang mampu merasa kesakitan yang dialami temannya serta tidak betah hanya mendiamkan diri sedangkan temannya sendirian menanggung kesedihan.

Mengadulah pada Yang Satu, yang sentiasa ada untuk menjadi Pendengar yang setia saat kita bersedih mahupun bergembira. Dia yang Menciptakan segalanya termasuklah ujian-ujian yang kita lalui, jadi mintalah kekuatan dan petunjuk daripada-Nya agar kita tidak sesat dalam perjalanan. Terkadang, Dia terlalu merindukan rintihan kita hamba-hamba-Nya, jadi diberikan pelbagai ujian sebagai tarbiyah untuk kita menjadi lebih tabah dan berkeyakinan untuk menjalani perjalanan yang penuh liku di dunia ini. Walau berat atau ringan ujian itu, kita adalah insan terpilih yang mampu untuk mengharunginya, insyaALlah. Walaupun kita tidak nampak Dia, tetapi yakinlah dengan hati, Dia sentiasa ada Memerhatikan kita.

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo'a): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."

Ingatlah juga, ujian ALlah swt itu tidak hanya datang dalam keadaan kita merasa senang, terkadang teguran daripada ALlah swt datang dengan kesenangan yang menyenangkan hati. Oleh itu, walaupun dalam keadaan senang atau susah, tetaplah ingat akan Dia, Tuhan Yang Maha Esa. Bersyukurlah walau apapun dikurniakan oleh-Nya sama ada kebahagiaan ataupun musibah kerana sesungguhnya Dia lebih Mengetahui.

"Dan Kami datangkan kepadamu kesusahan dan kesenangan sebagai ujian “ [Al- An biyaa’: 35]

Sabar dan ikhlas.

Allahu'alam..

read more

Monday, October 19, 2009

:. Layakkah Aku? .: 0 kritikan

Monday, October 19, 2009 |
Bismillah..

Dari semalam, aku bingung dengan sebuah persoalan yang terlitas dalam kepala ini sampai tak boleh nak lelapkan mata. Aku cuba menghindar untuk terus memikirkannya kerana aku bimbang perasaan lama akan kembali. Tapi semakin aku menolak untuk berfikir, semakin kuat pula tarikannya mengajak aku bermain dengan teka-teki yang tak pernah terjawab. Ya ALlah, apakah petanda/ pengajaran yang cuba Kau selitkan melalui persoalan ini ya ALlah.

Aku menghitung hari- hari selama aku duduk di kerusi itu. Kerusi yang memberi seribu satu kenangan pahit dan manis yang pastinya takkan aku lupakan sampai akhir hayat. Melaluinya aku kutip pelbagai ilmu dan segala pengajaran. Dengannya, semakin hari aku semakin dewasa dengan ilmu. Dengannya, terisi ilmu di dada buat bekalan di penghujung destinasi sana. ALhamdulillah sebuah nikmat yang tidak terhingga.

Tapi apabila memikirkan kekurangan diri ini, layakkah aku duduk sebaris dengan ilmuwan-ilmuwan hebat seperti mereka? Kehadiran mereka penyeri ruangan itu tetapi kehadiran aku bagaikan tidak memberi apa-apa makna. Sama ada hadir atau tidak aku di sana, tidak pernah merubah keadaan. Aku duduk di kerusi itu tapi aku tidak menyumbang apa-apa, hanya bertindak sebagai pemerhati. Sekadar mampu melihat mereka rancak bertukar kisah sedang aku hanya mampu melihat dan menerima tempias kisah itu buat pengajaran untuk diri ini.

Aku tidak mahu menghitung sumbangan yang aku berikan kerana sememangnya tidak ada yang aku sumbangkan untuk menyerikan ruangan itu malah akulah yang lebih banyak menerima sumbangan-sumbangan mereka. Walaupun ada yang menegur, petanda mereka menyedari kehadiran aku di sana tetapi itu tidak dapat mengurangkan rasa bersalah dalam diri ini kerana tidak mampu menghulurkan tangan, memberi pertolongan membantu teman-teman menjadi pembimbing, meneruskan perjalanan.

Ya ALlah, ampunkanlah hamba-Mu yang penuh kekhilafan ini. maafkanlah wahai teman-teman kerana aku tidak mampu menjadi seperti kalian, para ilmuan. Aku tidak mampu untuk meneruskan perjuangan bersama kalian. Kerusi itu tidak layak aku duduki dengan keadaan diriku yang serba kekurangan ini. Kerusi itu begitu berharga dan biarlah yang benar-benar layak untuk mendudukinya.

Teman, janganlah dikau gusar ketika ketiadaan diri ini. Peganglah pada matlamat kita, berjuang untuk ummah, mengajak kepada kebenaran. Kalian layak berada di kerusi itu untuk meneruskan jihad ini agar generasi seterusnya celik hati dan minda. Teman, pernah dulu diri ini berjanji untuk tetap setia bersama kalian, berjuang bersama sehingga ke akhir hayat, tapi maafkanlah diri ini kerana terpaksa berhenti di sini. Bukan bererti mengalah apatah lagi berputus asa, cuma aku tidak mahu keberadaan aku mencacatkan barisan.

Teman, maafkanlah sekali lagi atas pengunduran ini. Ku harap kalian menerimanya dengan hati yang terbuka. Aku tidak pernah lelah untuk memelihara cinta ini, malah aku lakukan semua ini demi pertahankan kemurniaan cinta ini. Kalianlah penyeri taman-taman cinta ini, menjadi inspirasi bunga-bunga dan kumbang yang berterbangan. Walau aku tidak lagi duduk di kerusi itu, tapi aku akan setia berdiri memerhati kalian yang pernah menjadi sebahagian dari diri ini.

Terima kasih atas segalanya dan halalkanlah segala ilmu yang pernah ku kutip daripada kalian serta kasih sayang yang pernah dicurahkan. Maafkanlah segala salah dan silap, andai diri ini pernah menabur duri di sepanjang perjalanan kalian. AKu pergi membawa tangis tetapi bukan kerana aku bersedih tetapi tangis aku petanda bahagia, mengurangkan beban kepada sahabat-sahabat yang sentiasa dalam doa rabithah. Doaku akan sentiasa bersama perjuangan-perjuangan kalian.

Wassalam..

read more

Sunday, October 4, 2009

:. Kanan dan Kiri .: 0 kritikan

Sunday, October 4, 2009 |

Bismillah..

Sejak lahir , sepasang kembar yang seorang diberi nama kanan dan seorang lagi diberi nama kiri sangat rapat dan tidak pernah berenggang walau ke mana sahaja mereka pergi. Di mana ada kanan di situ jugalah ada si kiri sehingga kadang-kadang ada yang cemburu melihat keintiman mereka berdua yang amat sukar dipisahkan.

Suatu hari, kiri ternampak kanan memberi sesuatu kepada orang lain. Timbul tanda tanya dalam dirinya ekoran daripada sikap si kanan. Dia hanya mendiamkan diri dan menunggu jikalau kanan akan memberitahu kepadanya akan perkara yang baru dilihatnya sebentar tadi. Namun dia hampa apabila kanan berperilaku seperti biasa seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku.

Oleh kerana resah dilanda perasaan tanda tanya dan mungkin terasa dipinggirkan, si kiri akhirnya bertanya kepada si kanan mengenai hal tersebut. Kanan agak terkejut dengan pertanyaan si kiri kerana pada kiraan si kanan, si kiri tidak nampak akan kejadian tersebut namun sebaliknya yang berlaku. Memang mereka selalu bersama walau ke mana jua mereka pergi tetapi mereka tidak pernah jalan seiring. Jika seorang di hadapan, seorang lagi pasti di belakang dan mereka bergilir-gilir kedudukan saat berjalan.

“Kiri, saya minta maaf jika awak terasa dengan tindakan saya tersebut tapi saya tidak berniat untuk sembunyikan apa sahaja daripada awak, kiri. Sebelum ni kita pernah menerima dan memberi secara bersama-sama. Begitu juga saat antara salah seorang daripada kita sakit, seorang lagi bertindak sebagai perawat. Tujuannya agar dapat kita saling berkongsi suka dan duka dan juga agar kita sama- sama dapat ambil pelajaran atas apa yang berlaku.

Tapi, saya nak awak faham kiri. Ada masanya apa yang kita lakukan tidak perlu diketahui oleh orang lain. Saya bimbang, keikhlasan saya bercampur dengan perasaan ujub yang merosakkan kebaikan yang saya hulurkan. Cukuplah saya yakin, apa yang saya lakukan ada Dzat yang sedang Melihat agar saya sentiasa berwaspada dan tidak mudah terjatuh ke lembah hina.

Walau suatu hari nanti, orang tidak lagi memandang ke arah saya kerana menganggap diri ini tidak pernah menyumbang apa-apa kepada mereka,saya telah bersedia untuk menerimanya kerana pandangan Pengadili kita di sana nanti lebih penting daripada pandangan mereka. Cukuplah mereka merasa kebaikan yang dihulurkan tanpa mengetahui siapa yang menghulurnya. Lagi pula, semua itu bukan milik saya, tetapi saya hanya bertindak sebagai pengantara, melunaskan amanah yang diberikan.”

.....Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya “ [Ali Imran: 92]

Ibnu Abbas pernah berkata: “ Allah menjadikan pahala sedekah tathowu’ ( yang tidak wajib ) yang diberikan secara sembunyi-sembunyi sebanyak 70 kali lipat , dan menjadikan pahala sedekah wajib yang diberikan secara terang-terangan sebanyak 25 kali lipat dibanding yang diberikan secara sembunyi-sembunyi. Begitu juga halnya dengan seluruh ibadat wajib dan yang tidak wajib ."

Sebenarnya, bukan sahaja si kanan yang pernah melakukan sesuatu tanpa pengetahuan si kiri tetapi keadaan yang sebaliknya juga pernah berlaku kerana menyanggap ada suatu perkara mereka perlu lakukan bersama dan ada juga yang perlu dilakukan secara bersendirian. Tetapi entah mengapa, melihat perbuatan si kanan tempoh hari menyebabkan kiri terasa hati sehingga perhubungan mereka sedikit keruh. Namun, setelah mendengar penjelasan daripada kanan, kiri akhirnya mengerti dan meyesal kerana berprasangka yang tidak baik kepada separuh daripada jasadnya itu.

Sabda Rasulullah saw: “ Sesungguhnya Allah tidak menerima amal itu kecuali amal daripada orang yang ikhlas dan yang mengharapkan keredhaan-Nya.” (HR Abu Daud dan Nasa'i)

Allahu'alam..


read more

Saturday, October 3, 2009

:. Bekalan Elektrik Terputus.: 0 kritikan

Saturday, October 3, 2009 |
Bismillah.

Petang semalam, pulang ja dari kuliah rumah terputus bekalan elektrik. Menurut teman serumah yang pulang terlebih dahulu, bekalan elektrik sudah tidak ada sejak jam 11 pagi sewaktu mereka pulang. Ini bukanlah kali pertama tapi kerap juga bekalan elektrik terputus tapi hanya untuk beberapa jam tidak seperti semalam hampir 12 jam. Embak Mufti bagitau, bekalan elektrik terputus ekoran daripada terbakarnya penjana elektrik yang membekalkan tenaga kepada seluruh kawasan di jawa barat termasuklah jakarta dan dikatakan akan berlangsung selama seminggu tapi setiap rumah bergilir-gilir hari.

Di sini, kalau bekalan elektrik terputus juga akan menyebabkan bekalan air terputus. Nasib baik ada rumah rakan lain yang masih bernyala, jadi semalam kami menumpang di rumah anak lapan yan terletak kira-kira 500 meter dari rumah kami kalau terasa ingin buang air. Pagi tadi kami bertujuh p rumah anak empat belas pula untuk menumpang mandi. Agak kelam kabut jugalah memandangkan semuanya ada kuliah pada pagi tadi. Terasa susah la juga bila tiada air berbanding tiada elektrik.

Sekarang ni pula musim nyamuk mengawan. Setiap malam ketika elektrik ada teruk juga masing-masing diserang nyamuk. Dapat bayangkan tak kalau elektrik tak ada nyamuk ni berpesta macamana? Haish tak boleh tidoq dibuatnya dengan panasnya lagi. Kesannya pagi tadi semua bermata batman dan asyik mengangguk ja walaupun dosen (lecturer) tak tanya pun betul ka salah. Sabar neh~

Harap-harap semalam adalah hari terakhir rumah kami tiada elektrik. Minggu depan ada paper lagi. Bahan untuk PBL pun belum cari satu apa pn lagi. Sekarang ni internet pula meragam jadi slow jiddan abis tergendala apa yang telah dirancang. Mungkin berakibat daripada masalah bekalan elektrik yang terputus sejak tiga hari yang lepas.

Kejadian sebegini sebenarnya dapat mendidik hati kita untuk bersyukur atas setiap nikmat yang ALlah swt kurniakan. Kita sering membazir air dan elektrik apabila merasakan kita mampu untuk membayar bil yang melambung setiap bulan tapi tidak kita beringat apabila ianya benar2 tidak ada suatu hari nanti. Jika masih berkongsi pun kita kadang2 merungut apatah jika tiada langsung. Setiap Penciptaan ALlah swt itu tiada yang sia-sia tetapi terselit pengajaran padanya yang membuatkan kita berfikir.

Jazakallah.


read more

Wednesday, September 30, 2009

:. Cuba .: 4 kritikan

Wednesday, September 30, 2009 |
Bismillah..

Baru balik dari meeting pertama UMSA setelah batch 2007 pegang untuk sesi 2009/10. Banyak jugalah yang dibincangkan dan alhamdulilah segalanya berjalan dengan baik. Mudah2an selepas ini pun segalanya akan berjalan dengan baik dengan pucuk pimpinan yang baru setelah batch 2006 bersara ^_^

Aku memegang biro keselamatan dan kebajikan bersama syak. Tadi dah diserahkan fail yang harus dikemaskini dan dibuat penelitian oleh biro masing-masing untuk melaksanakan tugas pada 'pemerintahan' baru ni. Beberapa aktiviti untuk masa terdekat juga telah dirangka terutama yang melibatkan junior 2009 yang baru sebulan di sini.

Aku p dengan sarah tadi. Sarah bendahari bersama-sama dengan Azmil. Lepas ni dia digelar ceti lagilah duk kutip duit-duit kami. Along versi perempuan. Haha jangan marah Sarah, just kidding. Sejak menerima surat perlantikan lagi aku dah terfikir untuk meletak jawatan dan Sarah juga tahu mengenai hasrat aku untuk melepaskan jawatan tersebut kepada orang lain yang lebih layak. Bukan nak mengelak dari tanggungjawab tapi aku takut aku tak mampu untuk melaksanakannya dengan baik apabila memikirkan aku masih mempunyai komitmen lain.

Tadi sebelum meeting tamat, aku telah berterus terang dengan semua ajk untuk menarik diri dan aku sempat juga aku selitkan kata-kata amanat agar persatuan ini tidak hanya riuh apabila ada aktiviti dan kemudian senyap hilang berita. Kalau boleh aku nak persatuan yang mewakili pelajar-pelajar Malaysia di UKRIDA ni terus aktif terutama melalui pergerakan biro-biro agar kewujudannya dirasai oleh semua pada setiap masa dan lantas membela kebajikan pelajar-pelajar di sini dan bukan kewujudannya hanya sekadar menyatakan 'ada'.

Alhamdulillah mereka menerima teguran aku itu dengan berlapang dada cuma apabila aku meminta izin untuk menarik diri mereka agak terkejut lantas ada yang tidak bersetuju dengan penarikan tersebut. Hafiz selaku Presiden menasihati aku supaya ambil sedikit masa untuk cuba dahulu dan jika mengalami apa2 masalah boleh refer pada ajk yang lain. Aku tak mampu membantah kerana aku tahu mereka semua sangat berharap agar kami dapat bekerjasama untuk erus menghidupkan UMSA. InsyaALlah aku akan berusaha mana yang termampu.

Masa nak balik tadi, sempat juga sorang dua mengusik menggunakan ayat 'tarik diri' yang merujuk kepada aku. Haish buak-budak ni memang, ada ja 'point' nak kenakan orang lagi-lagi nonoi yang memang kuat menyakat tu. Haish sabar jela.

Apapun, besar harapan aku untuk melihat UMSA menjadi wakil pelajar-pelajar Malaysia di sini dalam menguruskan beberapa perkara dan juga sebagai satu wadah untuk menyatukan kami, pelajar-pelajar Malaysia UKRIDA, InsyaALlah.

Mudah-mudahan keberkatan dan pertolongan ALlah bersama perjalanan persatuan ini, dan semoga hati-hati kami bersatu dalam kasih sayang kerana ALlah swt..Aminn ya rabbal 'alamin..

Jazakallah.

read more

Salam Ta'aruf

My photo
Kebahagiaan Itu Adalah Sebuah Ketenangan dan Ketenangan Itu Adalah dengan Mengingati Tuhan..

Masa Itu Emas

Ukhwah Fillah

Followers

Hiburan Mendidik Jiwa

 

Hadis Nabi

Doaku untuk-Mu

Bismillah..

Ya ALlah

Jika aku jatuh cinta
Cintakanlah aku pada seseorang
Yang melabuhkan cintanya pada-Mu
Agar bertambah kekuatanku untuk mencintai-Mu

Ya Muhaimin
Jika aku jatuh hati
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang
Yang hatinya tertaut pada-Mu
Agat tidak terjatuh aku dalam jurang cinta nafsu

Ya Rabbana
Jika aku jatuh hati
Jagalah hatiku padanya
Agar tidak berpaling daripada hati-Mu

Ya Rabbul Izzati
Jika aku rindu
Rindukanlah aku pada seseorang
Yang merindui syahid di jalan-Mu

Ya ALlah
Jika aku menikmati cinta kekasih-Mu
Janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan
Indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhir-Mu

Ya ALlah
Jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu
Jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh
Dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepada-Mu

Ya ALlah
Jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu
Jangan biarkan aku melampaui batas
Sehingga melupakan aku pada cinta hakiki
Dan rindu abadi hanya kepada-Mu

Aminn..Ya Rabbal 'Alaminn..

Kalam Allah

Copyright © Lakaran Pena Kehidupan | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog